Thursday, August 28, 2008

ilmu pempek

Jadi, awalnya om dan tante saya pergi makan pempek di dekat rumahnya. Ternyata pempek di deket rumah itu ngga enaknya bukan main (kata mereka), pempeknya keras banget, ikannya ngga kerasa sama sekali, cukanya juga ngga enak, pokonya si om saya ini sebel banget sama tempat jualan pempek itu. Jadi, mereka berdua ngajak bapak saya, dan saya, yang kebetulan masih libur dan nganggur dirumah, utk jalan2 makan pempek di daerah bintaro. Akhirnya kita berempat pun pergi.

Di jalan, si om
masih aja protes tentang pempek yang ngga enak itu. Kata si tante, pas masih disana si om protes berkali-kali ke si tante kalo pempeknya ngga enak, sampe si tante ngga enak sama yang jual katanya (hihihi). Walopun kita orang jawa, tapi bapak saya dan si om saya ini dari kecil + besar di palembang, sukanya masakan palembang juga, jadi ya wajar aja si om protes mulu gara-gara pempeknya ngga enak, katanya :
"Ngakunya pempek palembang 20 ilir, tapi ngga enak. Pantesan aja, di palembang kan ilir cuma sampe 19, ngga ada tuh ilir 20." Nah kalo yg ini saya ngga tau bener atau ngga hehehe...

Sesampai disana, ternyata ada banyak jenis pempek yang blm pernah saya tau. Akhirnya saya pesen pempek lenggang. Ternyata pempek itu berupa telor dadar yang didalemnya diisi pempek, enak juga, apalagi cukanya juga enak. Nah baru deh si om dan tante seneng soalnya nemu pempek yang enak hehehe. Trus kita nyoba pempek panggang, aneh juga sih kenapa pempek dipanggang. Ternyata bentuk pempek ini bisa dimakan tanpa dicelup ke cuka. Setelah dipanggang, tiap pempeknya dibelah tengahnya, trus diisi cuka (yang mungkin jenisnya beda sama cuka biasanya) + ebi. Trus tinggal dimakan deh kering-keringan, ternyata rasanya ya enak hehehe. Yang aneh juga ternyata ada pempek yang isinya pepaya muda, namanya pempek pistel, aneh, yang ini saya ngga nyobain, si tante yang makan. Lalu ada pempek model, iya namanya model, sayangnya kosong jadi kita ngga bisa nyobain deh.

Masih banyak jenis pempek yang belum pernah saya denger sih sebenernya, tapi ya udah kenyang juga, jadi udahan deh. Paling tidak si om dan tante udah seneng gara-gara nemu pempek yang tidak mengecewakan. Walopun kita masih sedikit protes gara-gara tekwan-nya ngga pake irisan bengkoang hahaha.


Ngomong-ngomong yang bener tuh PEMPEK / EMPEK-EMPEK ya??

2 comments:

  1. si hotel ambhara yang terkenal itu (terkenal di kuping kita) ada menu 'empek-empek' di buffet-nya. saya agak mendengus dan om manager restoran agaknya sadar dan kemudian menyadarkan saya, 'kan kalau di palembang aslinya emang 'empek-empek' tulisannya.'
    ingin tahu lebih jelas? coba samperin si om itu.

    ReplyDelete